Laman

Sunday, March 11, 2018

KRIPTO KURENSI VS BANK: KEUNTUNGAN SISTEM KEUANGAN TERDESENTRALISASI

Kripto kurensi seperti bitcoin dan ethereum dan lain-lain mungkin dilarang oleh  beberapa negara karena  alasan-alasan tertentu, artikel ini merupakan sebuah cara pandang lain tentang kripto kurensi tersebut. Silahkan membaca sampai habis ….

Kripto Kurensi (Baca: mata uang kripto) yang terdesentralisasi seperti hanya Bitcoin dan Ethereum memiliki banyak keuntungan dibandingkan dengan  sistem keuangan terpusat, terutama karena kemampuannya  untuk berfungsi dan beroperasi tanpa satu titik tertentu, yang dapat menjadi target hacker dan pelaku kejahatan.

Pemrosesan Transaksi
Pada tanggal 19 Februari, Jameson Lopp, insinyur utama di multi-signature Blockchain security firm BitGo, mencatat bahwa selama liburan di AS, bank-bank lokal tutup, tidak memberikan layanan keuangan kepada individu dan bisnis yang mungkin sangat membutuhkan layanan penyelesaian keuangan (financial settlement) untuk memproses pembayaran.

Sementara itu, Bitcoin, sebagai sistem penyelesaian peer-to-peer (P2P), mampu memproses lebih dari $ 1 miliar transaksi, dan lebih dari   $ 7 miliar BTC  diperdagangkan dalam satu hari. Terlepas dari liburan dan akhir pekan, pengguna Bitcoin dan kripto lainnya  seperti Eter dapat dengan bebas bertransaksi secara peer-to-peer, melalui penggunaan wallet (dompet).

Wallet  kripto non-kustodial memungkinkan pengguna untuk tetap sepenuhnya mengontrol  dana mereka, dengan hanya mengizinkan pengguna mendapatkan akses ke privat key  mereka dan tidak memiliki entitas atau platform terpusat lainnya. Dengan demikian, dompet Bitcoin seperti Blockchain, Trezor dan Ledger tidak dapat mengembalikan transaksi atau memulihkan akun pengguna bila privat key  hilang, mendorong pengguna untuk lebih sadar dan bertanggung jawab secara finansial.

Seperti yang ditekankan oleh analis Bitcoin dan RT's Keizer Report host Max Keizer pada beberapa kesempatan, kebebasan finansial dan independensi yang diberikan oleh Bitcoin dan kripto di pasar lainnya sangat bermanfaat dan penting bagi individu dan bisnis yang beroperasi di wilayah dimana entitas pemerintah mengendalikan bank dan lembaga keuangan.

Pentingnya kebebasan finansial
Tahun lalu, miliarder Arab Saudi Pangeran al-Waleed Bin Talal ditangkap oleh pemerintah Mohammed Bin Salman, yang diharapkan dapat menguasai Arab Saudi dan menjadi penguasa, sebagai tokoh paling berpengaruh  di Timur Tengah. Pemerintah Salman memulai pembersihan anti-korupsi, menangkap 11 pangeran Saudi dan 200 pengusaha.


Pada saat itu, The Wall Street Journal melaporkan bahwa pemerintah Arab Saudi telah meminta $ 6 miliar untuk kebebasan Bin Talal, yang telah mengumpulkan kekayaan bersih lebih dari $ 25 miliar dari investasinya di Twitter ($ 300 juta), CitiGroup ($ 550 juta ), AOL, Apple, MCI, Motorola, Fox Broadcasting dan masih banyak lagi.

Dalam laporan tersebutnya, Keizer mengkritik ucapan Bin Talal sebelumnya, yang telah menyebut  Bitcoin sebagai suatu "Enron dalam pembuatannya."

"Kripto kurensi yang tersentralisasi  tidak masuk akal karena tidak diatur, tidak dikendalikan, dan  tidak berada di bawah pengawasan bank sentral manapun.  Saya hanya tidak percaya pada hal Bitcoin ini .. Saya pikir itu hanya akan meledak satu hari.  Saya pikir ini Enron dalam pembuatannya, "kata Bin Talal kepada CNBC’s Squawk Box

Mengkritik Bin Talal, Keizer menyatakan:

"Dia bilang Bitcoin tidak bagus karena tidak ada pemerintah pusat dan tidak ada bank sentral. Dan kemudian seminggu kemudian, bank sentral dan pemerintah pusat merobek semua kekayaan bersihnya. Jika dia memilikinya di Bitcoin, dia tidak akan memiliki masalah itu. Dia seperti anak poster mengapa Anda harus membeli Bitcoin. Siapa pun yang memikirkan sebaiknya saya membeli Bitcoin, lihat [Talal] tidur di kasur hotel kaya di bawah tahanan rumah. Lebih jauh lagi, dia terlalu dibesar-besarkan sebagai manajer keuangan. "

Pada bulan November 2017, pemerintah Saudi membobol rekening bank swasta dan membekukan rekening harga dan pengusaha. Keizer mencatat bahwa hal itu bisa dihindari jika kekayaan individu-individu ini disimpan di toko yang terdesentralisasi, seperti Bitcoin.

Potensi kripto di perbankan lepas pantai
Industri perbankan lepas pantai, yang didominasi oleh lembaga keuangan yang berpengaruh seperti JPMorgan, terstruktur di sekitar bank-bank besar yang mampu mengeluarkan sejumlah besar uang secara efisien dan aman. Tapi, transfer jutaan sampai miliaran dolar membutuhkan tenaga kerja manual yang signifikan termasuk verifikasi transaksi, pemeriksaan anti pencucian uang (AML) dan kliring pembayaran.

Dana lindung yang berfokus pada Cryptocurrency Blocktower executive Ari Paul menyatakan bahwa kripto-eskalasi memiliki kemampuan untuk menangani industri perbankan lepas pantai yang menggantikan bank-bank besar:

"Cryptocurrency mencoba menjadi sistem perbankan offshore, saya kira. Setidaknya ada beberapa kripto yang tersembunyi. Sebagian besar tokoh finansial, saya pikir benar-benar, tidak mengerti apa yang dicoba. Jamie Dimon adalah pengecualian. Dengan semua catatan, saya mengenal orang-orang yang berbicara kepadanya tentang kripto kardiak empat tahun yang lalu sebelum saya benar-benar berada di tempat itu. Dia memahaminya. Saya pikir dia melihatnya sebagai pesaing melawan JPMorgan, "kata Paul saat wawancara dengan Business Insider.

Mengenai penyelesaian transaksi, perbankan offshore, dan kebebasan finansial, sistem bank terpusat jatuh jauh di belakang kripto utama, yang dapat menawarkan tiga layanan dengan biaya rendah dan infrastruktur yang kuat.


Secara meyakinkan, kripto seperti Bitcoin dan Ethereum memiliki keuntungan signifikan dibandingkan bank di sejumlah area, termasuk keamanan, penyelesaian transaksi tanpa batas, pembebasan pembayaran yang efisien, dan kurangnya ketergantungan pada penyedia layanan terpusat atau entitas tertentu. Meskipun industri perbankan offshore  bernilai $ 32 tln dan valuasi pasar kriptocurrency tetap di bawah setengah triliun, keuntungan yang disebutkan di atas dapat memungkinkan kriptabilitas untuk bersaing dengan bank di banyak sektor.@@@
Artikelvbisnis  terkait di sini 

Drs. Stefan Sikone, MM., Penulis, Praktisi Trading Forex dan Bisnis Online sejak tahun 2007., kini mengajar Prakarya dan Kewirausahaan di SMA Negeri 1 Tengaran - Kabupaten Semarang-Jawa Tengah
============================
Pertimbangkanlah secara matang bila anda akan memulai trading forex. Forex trading memiliki tingkat resiko yang sangat tinggi. Anda bisa kehilangan dana dalam jumlah besar bahkan hingga seluruhnya. Kami tidak bertindak atas nama pialang berjangka manapun dalam melakukan trading forex. smart phone android computer, desktop, notebook